SELAMAT ULANG TAHUN KELAHIRAN DAN PERKAWINAN

DAFTAR WARGA JEMAAT YANG BERULANGTAHUN JANUARI 2021
NO NAMA TGL LAHIR  USIA WIJK
1 Siti Bonur Sirait P 01-01-1945 76 TELADAN/WONOSARI 1
2 Bachrum Mahmud Naiborhu L 01-01-1955 66 ALAB DAME
3 Jens Parsaoran Butar butar L 01-01-1985 36 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
4 Ary Raja Parulian Nababan L 01-01-1990 31 ALAB DAME
5 Janri br Manurung P 01-01-1990 31 KAMPUNG KRISTEN
6 Jeriko Josua Lubis L 01-01-2001 20 WONOSARI 3
7 Lisbon Januar Sitohang L 01-01-2005 16 ALAB DAME
8 Agnes Aritonang P 01-01-2010 11 TELADAN/WONOSARI 1
9 Martua Sitindaon L 02-01-1972 49 KAMPUNG KRISTEN
10 Sontang Napitupulu L 03-01-1945 76 TELADAN/WONOSARI 1
11 Enni Manik S.Pd P 03-01-1962 59 TELADAN/WONOSARI 1
12 Mariani br Damanik P 03-01-1963 58 PARLUASAN
13 Itarosmuliana P 03-01-1965 56 TELADAN/WONOSARI 1
14 Rita Nurhayati Pasaribu P 03-01-1971 50 WONOSARI 2
15 Tetty Herawaty br Hasugian Amd P 03-01-1977 44 WONOSARI 2
16 Heddy Sinaga P 03-01-1982 39 TELADAN/WONOSARI 1
17 Jan Madya Sihotang L 03-01-1982 39 TELADAN/WONOSARI 1
18 Ricardo Siallagan L 03-01-1985 36 TELADAN/WONOSARI 1
19 Mika Anwarita br Pakpahan P 03-01-2004 17 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
20 Jenny br Pasaribu P 04-01-1979 42 WONOSARI 3
21 Ray Ramsona Pangaribuan L 04-01-2008 13 TELADAN/WONOSARI 1
22 Sardi Sihite L 05-01-1969 52 WONOSARI 2
23 Jan Benny V Sinaga L 05-01-1976 45 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
24 Sri Tuti Handayani Manik P 05-01-1985 36 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
25 Ertina br Surbakti P 05-01-1987 34 PARLUASAN
26 Oloan Panusunan Silalahi L 05-01-1999 22 PARLUASAN
27 Mariani Turnip P 05-01-2006 15 KAMPUNG KRISTEN
28 Geisha Joevanca Sidari P 05-01-2019 2 KAMPUNG KRISTEN
29 St Saut Siburian L 06-01-1962 59 KAMPUNG KRISTEN
30 Johannes Christian Sihotang L 06-01-2015 6 WONOSARI 3
31 Roslan Mintauli Manik S.Pd P 07-01-1971 50 PARLUASAN
32 Roni Parluhutan Pandiangan ST L 07-01-1979 42 TELADAN/WONOSARI 1
33 Santi Aruan P 07-01-1982 39 ALAB DAME
34 Pirton Jadiman Henricto Tamba L 07-01-1990 31 WONOSARI 2
35 Paulina Silaban P 07-01-2006 15 TELADAN/WONOSARI 1
36 Jaya Sitompul L 07-01-2009 12 ALAB DAME
37 Selamat Siregar L 08-01-1984 37 KAMPUNG POLRI
38 Pangihutan Sihaloho L 08-01-1989 32 PARLUASAN
39 Bill Klinton Sihite L 08-01-2000 21 TELADAN/WONOSARI 1
40 Evan Hamonangan Gultom L 08-01-2009 12 WONOSARI 3
41 Pandapotan Sirait L 09-01-1969 52 KAMPUNG KRISTEN
42 Harianto Hasibuan L 09-01-1984 37 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
43 Hartono Hasibuan L 09-01-1984 37 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
44 Serta Rouli br Siallagan P 09-01-1988 33 KAMPUNG KRISTEN
45 Khasina Sitompul P 09-01-2006 15 ALAB DAME
46 Selamat Silaban L 10-01-1960 61 TELADAN/WONOSARI 1
47 Betty br Siregar P 10-01-1983 38 PARLUASAN
48 Rikardo Simanjuntak L 10-01-1983 38 WONOSARI 3
49 Rasta br Situmorang P 10-01-1984 37 KAMPUNG KRISTEN
50 Taruli Sihotang P 10-01-1992 29 WONOSARI 3
51 Ferlin Herianto Purba L 10-01-1994 27 WONOSARI 3
52 Gomgom Steven Samosir L 10-01-1995 26 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
53 Yohanes Marbun L 10-01-2006 15 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
54 Cheselya Fransiska br Marpaung P 10-01-2007 14 KAMPUNG KRISTEN
55 Mutiara Purba Pakpak P 10-01-2009 12 TELADAN/WONOSARI 1
56 Siti Nurhayati Rajagukguk S.Kep P 11-01-1976 45 KAMPUNG POLRI
57 Marolop Pantiarso Sitorus L 11-01-1978 43 WONOSARI 3
58 Herberd Gultom L 11-01-1979 42 WONOSARI 3
59 Kristina Susanti Pasaribu P 11-01-1981 40 WONOSARI 3
60 Rory Sijabat L 11-01-1995 26 KAMPUNG KRISTEN
61 Arikso Sinaga L 11-01-1998 23 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
62 Remika Simanjuntak P 11-01-2005 16 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
63 Doris Simorangkir P 12-01-1969 52 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
64 Andrew Clinton Tampubolon L 12-01-1992 29 PARLUASAN
65 Nita Debora Galingging P 12-01-1995 26 WONOSARI 3
66 Angel Sean Hutagaol P 12-01-2012 9 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
67 Maruli Tua Vai putra Simaremare L 13-01-1979 42 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
68 Ruri Meita Sari Napitupulu, SKM P 13-01-1988 33 WONOSARI 2
69 Badal Jhonson Manik L 14-01-1959 62 TELADAN/WONOSARI 1
70 Elseri Sibarani P 14-01-1970 51 TELADAN/WONOSARI 1
71 Rismawaty Situmorang P 14-01-1973 48 WONOSARI 3
72 Elisa Gultom P 14-01-1977 44 WONOSARI 2
73 Efrian Sitompul L 14-01-2010 11 KAMPUNG KRISTEN
74 Fernando Simaremare L 14-01-2013 8 WONOSARI 3
75 Amora Yeremia Simorangkir P 14-01-2019 2 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
76 Grisela Atalia Sinaga P 14-01-2019 2 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
77 MARULI SIHOMBING L 15-01-1970 51 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
78 Janri Sibarani L 15-01-1973 48 PARLUASAN
79 Johanes Pardamean Lubis L 15-01-1999 22 KAMPUNG POLRI
80 Rani Enjelina Tambunan P 15-01-2006 15 PARLUASAN
81 Rendi Pandu Sitompul L 15-01-2007 14 KAMPUNG KRISTEN
82 Suryanti Tampubolon P 16-01-2001 20 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
83 Chelssya Gurning P 16-01-2008 13 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
84 Herianti Nainggolan P 17-01-1959 62 KAMPUNG KRISTEN
85 Haro Romauli Br Rumapea P 17-01-1982 39 TELADAN/WONOSARI 1
86 Parlindungan Sinaga Simandalahi L 17-01-1985 36 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
87 Hiras Santo Sihite L 17-01-1993 28 TELADAN/WONOSARI 1
88 Debora Siahaan P 17-01-1996 25 WONOSARI 3
89 Toni Sitorus L 18-01-1988 33 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
90 William Pasaribu L 18-01-1999 22 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
91 Wilman Pasaribu L 18-01-1999 22 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
92 Marco Bastian Saragih L 18-01-2018 3 PARLUASAN
93 Arna Nababan P 19-01-1952 69 TELADAN/WONOSARI 1
94 Rosmerina Purba P 19-01-1964 57 PARLUASAN
95 Marlina Tampubolon P 19-01-1993 28 KAMPUNG POLRI
96 Rahel Margaretha Sihaloho P 19-01-2013 8 KAMPUNG KRISTEN
97 Humala Lubis L 20-01-1963 58 WONOSARI 2
98 Sahat Maruli Tua Pardosi L 20-01-1979 42 KAMPUNG KRISTEN
99 Lambok Lasmida Tamba P 20-01-1995 26 WONOSARI 2
100 Mintho Lamhot P Siagian L 20-01-1997 24 ALAB DAME
101 Fitri Lili Yanti Sitanggang P 20-01-1999 22 PARLUASAN
102 Diana Jayanti Turnip P 20-01-2000 21 KAMPUNG KRISTEN
103 Christo Immanuel V Siagian L 20-01-2010 11 TELADAN/WONOSARI 1
104 Muller Siburian L 21-01-1946 75 TELADAN/WONOSARI 1
105 Ir Ferry Simanjuntak L 21-01-1961 60 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
106 Zebulon Barnes Sihotang L 21-01-1989 32 ALAB DAME
107 Michael Samosir L 21-01-1992 29 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
108 Johannes Fernando Pardede L 21-01-2005 16 WONOSARI 2
109 Hendra Sidauruk L 21-01-2014 7 KAMPUNG KRISTEN
110 Wulan dari Marpaung L 21-01-2015 6 PARLUASAN
111 Rustina Hutabarat P 20-01-1957 64 WONOSARI 2

112. Dumase Sianturi P 22-01-1981 40 WONOSARI 2
113 Jusman Tampubolon L 23-01-1968 53 KAMPUNG POLRI
114 Pollang Manihuruk L 23-01-1979 42 WONOSARI 3
115 Piter Daniel Maharaja L 23-01-1994 27 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
116 Atmaja Wijaya Sitorus L 23-01-2010 11 ALAB DAME
117 Mega Afriani Sihite P 23-01-2010 11 PARLUASAN
118 Rizky Sihite L 23-01-2010 11 PARLUASAN
119 Yola Natasya Sihombing P 23-01-2016 5 TELADAN/WONOSARI 1
120 Antonius Siallagan L 24-01-1967 54 WONOSARI 3
121 RISMALIANA SITINJAK P 24-01-1977 44 KAMPUNG KRISTEN
122 Tiurma Sitorus P 24-01-1978 43 ALAB DAME
123 Sangkot Simanullang L 24-01-1994 27 WONOSARI 2
124 Vebrisam Budi Togatorop L 24-01-1999 22 PARLUASAN
125 Veramida Handayani Togatorop P 24-01-1999 22 PARLUASAN
126 Laura Peroika Sitohang P 24-01-2003 18 KAMPUNG KRISTEN
127 Pangeran Yogi Janri Sitorus L 24-01-2011 10 KAMPUNG POLRI
128 Michael Isac Dolan Tambunan L 24-01-2012 9 TELADAN/WONOSARI 1
129 Mangisi Tampubolon P 25-01-1960 61 WONOSARI 3
130 Ivana Fries Marpaung L 25-01-1981 40 PARLUASAN
131 Friska Elisa Hutagalung P 25-01-1983 38 KAMPUNG POLRI
132 Juita Risulina Situmeang P 25-01-1984 37 ALAB DAME
133 Prasman Lubis L 25-01-1999 22 WONOSARI 2
134 Irpan Malau L 25-01-2007 14 WONOSARI 3
135 Teresia Veronika Pardede P 26-01-2001 20 WONOSARI 2
136 Gresshinta Deo Sitorus P 26-01-2010 11 KAMPUNG POLRI
137 Bintang Rosalina Tamba P 27-01-1965 56 KAMPUNG KRISTEN
138 Dines Riris br Siadari P 27-01-1989 32 KAMPUNG KRISTEN
139 Jelita Christianti Simangunsong P 27-01-1991 30 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
140 Tommy Priadil Sitohang L 27-01-2005 16 KAMPUNG KRISTEN
141 Meres Dinar br Pardosi P 28-01-1942 79 WONOSARI 3
142 Basanti Hotma Tiar Siahaan P 28-01-1983 38 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
143 Tugma Jaya Manalu L 28-01-1998 23 ALAB DAME
144 Theresia Ulibasa Gultom P 28-01-2010 11 WONOSARI 3
145 Yohana Manik P 29-01-1991 30 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
146 Melda br Sibarani P 29-01-1992 29 WONOSARI 3
147 Satban Tigor Sihombing L 29-01-1996 25 ALAB DAME
148 Fiona Amelia Purba P 29-01-2019 2 WONOSARI 3
149 Risma br. Simbolon P 30-01-1980 41 KAMPUNG POLRI
150 Lamtarida Pasaribu P 30-01-1991 30 ALAB DAME
151 Trikrisna Parluhutan Napitupulu L 30-01-2003 18 KAMPUNG POLRI
152 Doni saputra Tobing L 30-01-2006 15 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
153 Debby Yolanda V Purba P 31-01-1974 47 TELADAN/WONOSARI 1
154 Lambok Haratua Sihite L 31-01-1981 40 WONOSARI 2
155 Dinda Sariaty Marpaung P 31-01-2004 17 PARLUASAN
156 Hotmaria Simorangkir P 31-01-2010 11 KAMPUNG KRISTEN
157 Lukas Siallagan L 31-01-2012 9 KAMPUNG KRISTEN

SELAMAT ULANG TAHUN!
SEMOGA TUHAN MEMBERKATIMU DENGAN SEMUA YANG TERINDAH DI DALAM HIDUPMU
“karena panjang umur dan lanjut usia serta sejahtera akan ditambahkannya kepadamu.”
(Amsal 3:2)

DAFTAR WARGA JEMAAT YANG MENSYUKURI ULANG TAHUN PERKAWINAN
NO NAMA  TANGGAL  THN   WIJK
1 Sanhransky Sitanggang / Risdiana Purba 04-01-2012 9 MEMBANG MUDA
2 Horas Hendry Napitupulu / Nurhayati Sianipar 06-01-2001 20 WONOSARI 2
3 Charles Damanik / Irma Astini 07-01-2005 16 PARLUASAN
4 Rizal Lumban Gaol / Virna Wati Manalu 09-01-2012 9 WONOSARI 2
5 Frans Ricardo Simanjuntak/ Ayu Murniati Harahap 09-01-2017 4 ALAB DAME
6 Antonius Siallagan / Karnida br Sagala 10-01-1987 34 WONOSARI 3
7 Heppy Warihon Lumban Tobing / Sihol Marbun 11-01-1989 32 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
8 – / Tonggo Romaida Lumbantobing 12-01-1980 41 ALAB DAME
9 Uriel Sitompul / Ruminta Pasaribu 13-01-1957 64 KAMPUNG POLRI
10 Lamsihar Panaili Sihombing / Herna Tiodora br Napitupulu 13-01-2014 7 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
11 Anggiat Sihotang / Mangisi Tampubolon 15-01-1979 42 WONOSARI 3
12 Tangkas Marulitua Nainggolan / Nelly Kristina br Panjaitan 15-01-2011 10 WONOSARI 2
13 Ferdinan Marcos Panjaitan / Elsa Pangaribuan 18-01-2000 21 PARLUASAN
14 Sabar Romulus Situmeang / Edine Maranatai Pardede 19-01-2001 20 KAMPUNG POLRI
15 H Lumbantobing / Rina Siagian 21-01-2003 18 PARLUASAN
16 Rau Parluga Lubis / Sondang Hotmauli br Gultom 22-01-1999 22 WONOSARI 3
17 Hotman Hasahatan Sinaga / Tiodora Manik 23-01-1987 34 WONOSARI 4 KAMPUNG TARUTUNG
18 Anto Surya Siagian / Roseni Mewa Sari br Limbong 23-01-2015 6 KAMPUNG KRISTEN
19 Tumpal Marpaung / Br Silaen 24-01-1998 23 ALAB DAME
20 Arnando Suhery Simarmata / Theodora Juliska Sihaloho 24-01-2015 6 KAMPUNG KRISTEN
21 St Marsius Sianipar S.Pd / F Togatorop S.Pd 25-01-1986 35 PARLUASAN
22 Henry Butarbutar S.Pd / Nurida Mutiara Siahaan S.Pd 26-01-2008 13 TELADAN/WONOSARI 1
23 Parningotan Manik / Rosmawan Sitanggang 27-01-1981 40 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
24 Holmes Manurung / Togu Uli Simanjuntak 27-01-2007 14 WONOSARI 2
25 Marusaha Siagian / St.Tiolo br Silaen S.Pd.K 28-01-1987 34 KAMPUNG POLRI
26 Farma Simbolon / Renti Alam Sibagariang 28-01-1999 22 KAMPUNG POLRI
27 Badia Gomgom Kristian Manik SE / Juliana Ratnasari Sitanggang SPd 28-01-2017 4 WONOSARI 3
28 Robetson Simangunsong / Lince L Sitanggang 29-01-1993 28 TELADAN/WONOSARI 1
29 Herianto Sipahutar / Desriana Marbun 30-01-2004 17 WONOSARI 2
30 Wesly Ganda M Siagian / Imelda Rohani Panjaitan 30-01-2009 12 PASAR HITAM / KAMPUNG TOBA
31 Ramli Sihite / Rotua Sianipar 31-01-1992 29 TELADAN/WONOSARI 1
32 Jhon Poster Ampetua Sihotang / Remelia Simbolon 31-01-2004 17 WONOSARI 3

SELAMAT ULANG TAHUN PERKAWINAN!
SEMOGA CINTA ANDA TUMBUH LEBIH KUAT UNTUK SATU SAMA LAIN SEIRING BERTAMBAHNYA TAHUN
“Dan di atas semuanya itu: kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan.”
(Kolose 3:14)

 

HIDUNG MERANGKAP CEROBONG

Sekiranya Tuhan menghendaki manusia ciptaanNya itu menjadi perokok, maka Ia pasti menciptakan lubang hidungnya mengarah ke atas seperti cerobong pabrik.

Setengah juta manusia mati pertahun karena penyakit yang disebabkan oleh rokok.

Ada kisah menarik soal kalkulasi biaya membeli rokok. Seorang istri sudah dua puluh tahun bergumul dan berusaha dengan segala cara agar suaminya berhenti merokok. Sayang sekali, ia selalu gagal. Terakhir, dia mengambil kalkulator dan menghitung. Rp.10.000/hari X 30 = Rp.300.000/bulan x 12 = Rp.3.600.000/ tahun X 20 = Rp.72.000.000 selama 20 tahun. “Bapak membakar uang Rp.72.000.000 selama 20 tahun. Lebih mahal dari rumah kita ini”, kata istrinya menyadarkan suaminya.

Suatu ketika, suaminya sedang keluar. Istrinya sedang memasak di rumah. Karena tiba-tiba ia dipanggil oleh temannya untuk mengulas tuntas gosip yang sedang beredar, ia pun keluar meninggalkan rumahnya. Sayang sekali, ia lupa mematikan kompor. Kompor itupun meledak dan dalam sekejap rumahnya habis dilalap sijago merah. Ia benar-benar frustasi. Bukan saja karena rumahnya habis, tetapi juga memikirkan reaksi suaminya terhadap kejadian itu. Ia tahu bahwa suaminya seorang pemberang, yang emosinya lebih cepat menyala dibandingkan dengan kompor minyak tanah. Dalam keadaan pilu dan takut itu suaminya datang. Tapi mengherankan, kali ini ia terlihat sangat tenang. Tidak ada nada marah atau wajah memerah. Istrinya heran tidak kepalang. Sebelum istrinya menjelaskan duduk persoalannya, si suami langsung berkata, “tidak apalah Ma, kita sama-sama punya kesalahan”. Bedanya, saya membakar Rp.72.000.000 dalam tempo duapuluh tahun, Mama membakarnya dalam tempo duapuluh menit.

Pesan dari cerita di atas bukanlah soal kesabaran seorang perokok ketika menghadapi musibah sebagai kompensasi kesalahannya tetapi kiranya mendorong kesadaran kita bahwa sesungguhnya rokok benar-benar menghancurkan paru-paru dan ‘merobek’ kantong juga.

Media Indonesia baru-baru ini mengutip pidato Menteri Kesehatan Endang R sedayningsih yang mengatakan bahwa saat ini dua dari tiga pria di Indonesia adalah perokok aktif. Lebih bahaya lagi, kata Menkes, 85,4% perokok aktif merokok di dalam rumah. Alhasil tindakan ini bakal mengancam kesehatan anggota keluarga, lantaran lebih dari 43 juta anak Indonesia tinggal serumah dengan perokok. Imbasnya, anak Indonesia menjadi mudah terkena bronchitis, infeksi saluran pernapasan dan telingan serta asma.

Kompas.com (15/12/2009) mengungkapkan hasil sebuah penelitian yang dipublikasikan Cancer epidemology, Biomarkers & Prevention bahwa ternyata, kebiasaan para orang tua merokok di rumah bisa menyebabkan anak-anak mereka mempunyai kadar nikotin tinggi.

Yang lebih berbahaya lagi adalah kenyataan semakin banyaknya anak-anak Indonesia yang merokok, bahkan banyak anak yang mulai merokok pada usia dibawah lima tahun. Satu abad yang lalu, rata-rata usia perokok pemula adalah sembilan belas tahun tetapi sebuah studi terakhir menemukan bahwa usia rata-rata pemula adalah tujuh tahun (Hadi Supeno, Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia, sebagaimana dikutip di http://sg.news.yahoo.com, 30 Mei 2010).

Bahaya merokok sangat nyata. Tetapi fakta-fakta menunjukkan betapa sulitnya seseorang berhenti merokok dengan berbagai alasan. Berikut ini adalah berbagai alasan (‘asalan’) para perokok yang sangat umum dan apa respon singkat terhadap setiap alasan tersebut. Alasan (A) dan Respon (R).

A: Tidak ada didalam Alkitab larangan merokok (ini salah satu alasan ‘asalan’ yang paling sering terdengar)

R: Alkita juga tidak ada menganjurkan merokok, bukan? Alkitab sangat menegaskan pentingnya menjaga kesehatan tubuh dan kesehatan ‘kantong’. HKBP telah secara eksplisit mencantumkan dalam konfessinya (pasal 14) agar warga HKBP tidak dikuasai oleh rokok. Itu sebabnya, kepada para Pengkhotbah sering disampaikan, “Khotbah yang dipersiapkan dengan tenaga asap, sangat sulit dibayangkan meresap”.

A: Rokok perlu untuk pergaulan

R: Pertanyaan, ‘apakah sahabat perokok itu jauh lebih banyak dan berkualitas dengan mereka yang tidak merokok? Mengapa persahabatan dibangun dengan yang menghancurkan kehidupan? Buatlah persahabatan dengan minum jus bersama dan sebagainya

A: Tidak bisa konsentrasi dan membuat inspirasi tanpa rokok

R: Inilah masalahnya, kalau orang sudah kecanduan, orang akan menggantungkan diri pada perusaknya sendiri. Konsentrasi adalah masalah pilihan kita sendiri. Inspirasi (yang bisa diterjemahkan: dimasuki atau didiami Roh Tuhan) justru terhalang karena dihadang oleh asap rokok. 

A: Takut berat badan naik kalau berhenti merokok

R: Bukankah ada begitu banyak cara mempertahankan berat badan dengan cara sehat dan hemat?

A: Ah, Orang tidak perokok pun mati juga, ada perokok yang umurnya panjang sedangkan yang tidak merokok umurnya pendek.

R: Mengapa membandingkan diri dengan orang lain? Perokok seharusnya tidak membandingkan dirinya dengan orang lain berkaitan dengan kesehatan dan usia. Ia harus membandingkan dirinya dengan harapan hidupnya sendiri. Andaikan Tuhan menghendaki anda hidup seratus tahun. Karena rokok, Anda memangkas sendiri menjadi 60 tahun, itupun sesudah Anda batuk-batu, berdahak pula. 

A: Tutup saja pabrik rokok

R: Mana lebih mudah: berhenti merokok sehingga pabrik rokok tutup, atau tutup pabrik rokok supaya orang berhenti merokok? Kalau kita lebih memikirkan tanggung jawab kita sendiri, maka langkah yang kita tempuh adalah berhenti merokok, industri rokok akan gulung tikar dengan sendirinya

A: Dengan merokok, kita membantu banyak orang yang bekerja mulai dari petani tembakau, pekerja pabrik, pedagang rokok, pemasang iklan dan semua orang yang terkait dengan industri rokok.

R: Anda terkesan sangat penderma. Tetapi jika anda benar-benar penderma, anda tidak perlu menyalurkannya melalui bisnis rokok. Bantulah orang berkekurangan secara langsung atau melalui gereja, LSM, Panti Asuhan dan sebagainya

A: Merokok atau tidak merokok, sama saja miskin

R: Kalau ‘terpaksa’ harus miskin, lebih baik miskin tidak merokok ketimbang miskin merangkap perokok

A: Merokok adalah tanda kejantanan

R: Tanda kejantanan tidak di rokok. Ayam jantan tetap berkokok walaupun tak pernah  merokok

A: Devisa negara amat besar dari industri rokok – penting untuk menjalankan roda pemerintahan

R: Disamping devisa ada penyakit berbisa karena rokok. Benar, negara berhasil menarik devisa triliunan rupiah dari industri rokok, tetapi sayangnya banyak anggota masyarakat yang sengsara akibat rokok, bukan hanya si perokok itu sendiri tetapi juga anggota keluarga di rumah rumah, penumpang angkutan umum, bahkan di dalam gereja dan kosistori. Kita harus menyadari bahwa ada begitu banyak orang yang tersiksa pada saat naik angkutan umum di Indonesia dimana para perokok sama sekali tidak peduli dengan terus mengepulkan asap rokonya. Memang permen 225 sudah menetapkan di areal mana saja seseorang boleh dan tidak boleh merokok, tetapi peraturan nampaknya ada sekadar untuk dilanggar. Walaupun hampir setengah juta manusia mati per tahun karena penyakit yang disebabkan oleh rokok, kita masih terus mendukung industri tembakau dan rokok. Amat menyedihkan memang.

Masih ada alasan lain? Mungkin masih banyak, tetapi semuanya pasti alasan asalan juga. Bagaimana caranya berhenti? Sangat mudah: Jangan beli dan jangan nyalakan. Dan yang terpenting: karena Allah mengasihi Anda para perokok, sambutlah kasihNya dengan mematikan rokok sebelum semuanya amat terlambat.

Sumber:

Victor Tinambunan, Kiat merawat hubungan sehat dengan sahabat, Jemaat dan Masyarakat, L.SAPA STT HKBP, 2011

RENUNGAN HKBP AEKKANOPAN, SABTU, 30 JANUARI 2021

“Sungguh, hatinya melekat kepada-Ku, maka Aku akan meluputkannya, Aku akan membentenginya, sebab ia mengenal nama-Ku.” (Mazmur 91:14).

Bagaimanakah jika doa-doa kita tidak pernah dijawab Tuhan? Apa yang akan kita pikirkan? Mungkinkah kita berfikir jika kita salah dalam memintanya? Atau mungkinkah kita berfikir bahwa Tuhan memang tidak mengasihi kita? Ada yang lebih utama dari sekedar pertanyaan itu, yakni pengakuan. Pernahkah kita mengaku bahwa kehidupan yang sedang kita jalani dengan baik adalah jawaban Tuhan atas doa-doa yang kita minta? Ya, yang terjadi adalah kita jarang mengakui bahwa yang sedang kita alami dan kita jalani saat ini adalah jawaban doa kita. Ketika Allah lebih mengetahui apa yang kita butuhkan ketimbang apa yang kita inginkan. Seperti Pemazmur dalam teks firman Tuhan hari ini. Bahwa Pemazmur mengakui Allah yang menjawab doanya. Ia mengakui bahwa Allah adalah tempat perlindungannya yang menjagainya dari sakit penyakit bahkan yang menyembuhkannya. Allah pun melindungi dia dari para musuh. Bagaimana jika Allah sebenarnya mendengarkan doa kita dan menjawabnya pada waktuNya? Sungguhlah Allah yang memberkati kita dan menyertai kita. Kuncinya adalah kemelekatan kepada Allah. Artinya dalam situasi apapun baik suka maupun duka  kita harus tetap membangun hubungan yang akrab dengan Tuhan dalam hidup kita sehari-hari. Bahwa kita diminta untuk senantiasa melekatkan diri kita kepada Tuhan dalam doa kita. Melalui Firman Tuhan hari ini, marilah kita semakin melekatkan diri kepada-NYa.

BE.No.171:1 “Tandai ma au”
Tandai ma au, sungkapi ma dohot rohangku, uji ma au pamanat huhut ma dalanku, olo ditanda Ho au Debata.

DOA
Ajaklah aku senantiasa untuk dekat kepada-Mu melekatkan diri kami pada kehendakMu. Amin.

Selamat pagi dan selamat beraktifitas

TUHAN MEMBERKATI
Bvr.Relita Simangunsong

KEPALA IKAN

Alkisah pada suatu hari, diadakan sebuah pesta emas peringatan 50 tahun pernikahan sepasang kakek-nenek. Pesta ini pun dihadiri oleh keluarga besar kakek dan nenek tersebut beserta kerabat dekat dan kenalan. Pasangan kakek nenek ini dikenal sangat rukun, tidak pernah terdengar oleh siapapun bahkan pihak keluarga mengenai berita mereka perang mulut. Singkat kata mereka telah mengarungi bahtera pernikahan yang cukup lama bagi kebanyakan orang. Mereka telah dikaruniai anak-anak yang sudah dewasa dan mandiri baik secara ekonomi maupun pribadi. Pasangan tersebut merupakan gambaran sebuah keluarga yang sangat ideal.

Disela-sela acara makan malam yang telah tersedia, pasangan yang merayakan peringatan ulangtahun pernikahan mereka inipun terlihat masih sangat romantis. Di meja makan, telah tersedia hidangan ikan yang sangat menggiurkan yang merupakan kegemaran pasangan tersebut. Sang kakek pun, pertama kali melayani sang nenek dengan mengambil kepala ikan dan memberikannya kepada sang nenek, kemudian mengambil sisa ikan tersebut untuknya sendiri.

Sang nenek melihat hal ini, perasaannya terharu bercampur kecewa dan heran. Akhirnya sang nenek berkata kepada sang Kakek:

“Suamiku, kita telah melewati 50 tahun bahtera pernikahan kita. Ketika engkau memutuskan untuk melamarku, aku memutuskan untuk hidup bersamamu dan menerima dengan segala kekurangan yang ada untuk hidup sengsara denganmu walaupun aku tahu waktu itu kondisi keuanganmu pas-pasan. Aku menerima hal tersebut karena aku sangat mencintaimu. Sejak awal pernikahan kita, ketika kita mendapatkan keberuntungan untuk dapat menyantap hidangan ikan, engkau selalu hanya memberiku kepala ikan yang sebetulnya sangat tidak aku suka, namun aku tetap menerimanya dengan mengabaikan ketidaksukaanku tersebut karena aku ingin membahagiakanmu. Aku tidak pernah lagi menikmati daging ikan yang sangat aku suka selama masa pernikahan kita. Sekarangpun, setelah kita berkecukupan, engkau tetap memberiku hidangan kepala ikan ini. Aku sangat kecewa, suamiku. Aku tidak tahan lagi untuk mengungkapkan hal ini”.

Sang kakek pun terkejut dan bersedihlah hatinya mendengarkan penuturan sang nenek. Akhirnya, sang kakek pun menjawab. “Istriku, ketika engkau memutuskan untuk menikah denganku, aku sangat bahagia dan aku pun bertekad untuk selalu membahagiakanmu dengan memberikan yang terbaik untukmu. Sejujurnya, hidangan kepala ikan ini adalah hidangan yang sangat aku suka. Namun, aku selalu menyisihkan ini untukmu, karena aku ingin memberikan yang terbaik bagimu. Semenjak menikah denganmu, tidak pernah lagi aku menikmati hidangan kepala ikan yang sangat aku suka itu. Aku hanya bisa menikmati daging ikan yang tidak aku suka karena banyak tulangnya itu. Aku minta maaf, istriku”.

Mendengar hal tersebut, sang nenek pun menangis, merekapun akhirnya berpelukan. Percakapan pasangan ini didengar oleh sebagian undangan yang hadir sehingga akhirnya merekapun ikut terharu.

MORAL OF THE STORY:

Kadang kala kita terkejut mendengar atau mengalami sendiri suatu hubungan yang sudah berjalan cukup lama dan tidak mengalami masalah yang berarti, kandas di tengah-tengah karena hal yang sepele, seperti masalah pada cerita di atas. Kualitas suatu hubungan tidak terletak pada lamanya hubungan tersebut, melainkan terletak sejauhmana kita mengenali pasangan kita masing-masing. Hal ini dapat dilakukan dengan komunikasi yang dilandasi dengan keterbukaan. Oleh karena itu, mulailah kita membina hubungan kita berdasarkan pada kejujuran, keterbukaan dan saling menghargai satu sama lain.

From: Pretty@canangindah.com

To: hkbpmonang@yahoo.com

Sent: 18 Juni 2005, 09.43 WIB

 

RENUNGAN HKBP AEKKANOPAN, JUMAT, 29 FEBRUARI 2021

“Tetapi kepada kamu, yang mendengarkan Aku, Aku berkata: Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang yang membenci kamu;mintalah berkat bagi orang yang mengutuk kamu; berdoalah bagi orang yang mencaci kamu.” (Lukas 6:27-28).

DENGAR DAN LAKUKAN

Berbicara dan mendengar tampaknya adalah perkara yang mudah. Tetapi pernahkah kita merasakan bahwa banyak hal yang terjadi saat kita salah berbicara dan salah mendengar? Ya, kita menjadi salah mengerti. Kesalahpengertian itu juga sering menjadi alasan retaknya suatu hubungan di antara manusia. Kita pun perlu belajar bagaimana caranya agar kita dapat mengerti kondisi orang lain, agar tidak terjadi keretakan di dalam relasi dan komunitas. Sebab fatal sekali apabila relasi itu sampai retak bahkan patah. Itu menyebabkan kita memiliki musuh yang baru. Sehingga akan semakin banyak yang akan tidak mengerti kita dan membenci kita. Cara yang terbaik yang Yesus Kristus tawarkan kepada kita adalah dengan mendengarkan-NYa, untuk memperoleh pengertian yang baru bahwa “mengasihi musuh dan berdoa bagi musuh” adalah cara yang ampuh untuk memperbaiki keretakan relasi yang terjadi. Dalam firman Tuhan hari ini, kita diajak untuk belajar mendengarkan Yesus Kristus dan kita melakukan perkataan-NYa. Sebab, hal ini sangat sulit untuk dilakukan. Mengasihi orang yang membenci kita dan meminta berkat bagi orang yang mengutuk kita, tampaknya adalah pekerjaan yang paling sulit. Tetapi Yesus Kristus meminta kita untuk berdoa dan mendengarkan-Nya. perkataan Yesus Kristus ini mudah didengarkan namun sulit dilakukan. Sehingga ketika kita berdoa bagi orang yang mencaci kita, ada pengampunan. Yesus akan mengangkat kebencian dari hati kita dan perlahan musuh kita akan melihat kasih itu. Maka dengan pekerjaan Kristus, relasi akan dipulihkan sehingga ada perdamaian, Amin.

BE.No.481:1 “Godang dope siguruhononmi”
Godang dope siguruhononmi, asa tudos ho dohot Tuhami, sai tong na hurang hatigoranmi, sotuk dope haporseaonmi, dirim sambing di haholongi ho, donganmu laos di halupahon ho.

DOA
Tolonglah kami agar kami lebih banyak mendengarkan perintahMu, Amin.

Selamat pagi dan selamat beraktifitas

EVERYTHING HAPPEN, HAPPEN FOR A REASON

“Semua Terjadi karena suatu alasan”

Tidak semua yang kita inginkan itu baik bagi kita, Tuhan tahu apa yang terbaik bagi kita.

Semua dimulai dari impianku. Aku ingin menjadi astronot. Aku ingin terbang ke luar angkasa. Tetapi tidak memiliki sesuatu yang tepat. Aku tidak memiliki gelar. Dan aku bukan seorang Pilot. Namun sesuatu pun terjadilah.

Gedung putih mengumumkan mencari warga biasa untuk ikut dalam penerbangan S1-L pesawat ulang alik Challenger. Dan warga itu adalah seorang guru. Aku warga biasa, dan aku seorang guru. Hari itu juga aku mengirimkan surat lamaran ke Washington. Setiap hari aku berlari ke kotak pos.

Akhirnya datanglah amplop resmi berlogo NASA. Doaku terkabulkan! Aku lolos penyisihan pertama. Ini benar-benar terjadi padaku. Selama beberapa minggu berikutnya, perwujudan impianku semakin dekat saat NASA mengadakan test fisik dan mental. Begitu test selesai, aku menunggu dan berdoa lagi! Aku tahu aku semakin dekat pada impianku. Beberapa waktu kemudian, aku menerima panggilan untuk mengikuti program latihan astronot khusus di Kennedy Space Centre.

Dari 43.000 pelamar, kemudian 10.000 orang, dan kini aku menjadi bagian dari 100 orang yang berkumpul untuk penilaian akhir. Ada simulator, uji klaustrofobi, latihan ketangkasan, percobaan mabuk udara. Siapakah diantara kami yang bisa melewati ujian akhir ini?

Tuhan, biarlah diriku yang terpilih, begitu aku berdoa …

Lalu tibalah berita yang menghancurkan itu. NASA memilih Christina McAufliffe. Aku kalah. Impian hidupku hancur. Aku mengalami depresi. Rasa percaya diri lenyap, amarah menggantikan kebahagiaanku. Aku mempertanyakan semuanya. Kenapa Tuhan?! Kenapa bukan aku?! Bagian diriku mana yang kurang?! Mengapa aku diperlakukan kejam?!

Aku berpaling pada ayahku. Katanya, “Semua Terjadi karena suatu alasan ..”. Selasa, 28 Januari 1986, aku berkumpul bersama teman-teman untuk melihat peluncuran Challenger. Saat pesawat itu melewati menara landasan pacu, aku menantang impianku untuk terakhir kali. Tuhan aku bersedia melakukan apa saja agar berada di dalam pesawat itu. Kenapa bukan aku?! 73 detik kemudian, Tuhan menjawab semua pertanyaanku dan menghapus semua keraguanku saat Challenger meledak, dan menewaskan semua penumpang.

Aku teringat kata-kata ayahku, “Semua terjadi karena suatu alasan..”. Aku tidak terpilih dalam penerbangan itu, walaupun aku sangat menginginkannya karena Tuhan memiliki alasan lain untuk kehadiranku di bumi ini. Aku memiliki misi lain dalam hidup. Aku tidak kalah; aku seorang pemenang.

Aku menang karena aku telah kalah, Aku, Frank Slazak, masih hidup untuk bersyukur pada Tuhan karena tidak semua doaku dikabulkan.

(Diposting oleh Pretty L Napitupulu ke hkbpmonang@yahoo.com pada 13 Juni 2005 pukul 13.00 WIB) 

Note: hkbpmonang@yahoo.com (HKBP Parmonangan Resort Medan Perjuangan Distrik X Medan Aceh, tempat pelayanan masa LPP II 2004 – 2005 dan tempat keberangkatan menerima tahbisan kependetaan)

35 tahun Peristiwa Chalenger. (ASS)

RENUNGAN HKBP AEKKANOPAN, KAMIS, 28 JANUARI 2021

Aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini: kepadamu kuperhadapkan kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk. Pilihlah kehidupan, supaya engkau hidup, baik engkau maupun keturunanmu. (Ulangan 30:19).

Kualitas hidup yang berguna

Dalam hidup ini, kita selalu diperhadapkan pada pilihan-pilihan. Jika kita memilih kehidupan, maka kita akan memperoleh kehidupan berupa umur panjang berserta seluruh keturunan. Musa hendak mengarahkan kita pada sebuah kualitas hidup umur panjang. Sebab, orang yang usia lanjut juga dapat berkembang ke dua arah, yaitu jahat atau baik. Ada banyak orang setelah tua justru semakin tidak memberikan hidupnya berguna bagi orang lain, sementara ada banyak orang yang justru semakin memberikan dirinya berguna bagi orang lain. Seperti Salomo misalnya, yang pada usia tuanya justru ia tidak berpaut sepenuh hati kepada Allah (1Raj11:4), sementara dalam usia lanjut Elia semakin mendapatkan tiga perintah Allah: mencari pengganti raja Siria, mencari pengganti raja Israel, dan mencari ganti untuk dirinya sendiri. Ia semakin memiliki hidup yang berkualitas sebab Elia  melakukan kehendak Allah dalam hidupnya. Maka saat ini, kita juga sedang diperhadapkan pada kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk. Manakah yang akan kita pilih? Hidup sampai tua adalah berkat Tuhan yang berharga, asal saja kita memandang hidup secara positif. Semakin tua maka semakin berguna Amin.

BE.No.575:1 “Pujima Debata na songkal”

Pujima Debata na songkal,pasangapma goarna,pujima angka rura dohot lung,angka dolok na timbo dohot hasak ni galumbang sude mamuji Ho, langit i na mansai hembang, bintang i na mansai torang, ombun i na mansai saksak pasangaphon ho o Debata, tung so olo tading au lao mamuji Ho Tuhan nasa gogo bahenonku lao pasangaphon Ho, ro di ujung ni ngolungku sai pujionku Ho.

DOA
Tuntunlah kami selalu agar kami memilih kehidupan yang engkau kehendaki terjadi dalam hidup kami, Amin.

Selamat pagi dan selamat beraktifitas

TUHAN MEMBERKATI
Bvr.Relita Simangunsong

RENUNGAN HKBP AEKKANOPAN, RABU, 27 JANUARI 2021

Orang yang berbantah dengan TUHAN akan dihancurkan; atas mereka Ia mengguntur di langit. TUHAN mengadili bumi sampai ke ujung-ujungnya; Ia memberi kekuatan kepada raja yang diangkat-Nya dan meninggikan tanduk kekuatan orang yang diurapi-Nya.” (1 Samuel 2:10)

TUHAN MEMILIKI KUASA

Dalam hidup ini kita punya banyak rencana. Tidak ada manusia yang tidak punya rencana yang ingin diraihnya di masa depan. Semua hal yang menyangkut kehidupan yang lebih baik di masa depan akan mendorong kita memiliki semangat. Pada akhirnya, kita akan jatuh pada pengandalan akan diri sendiri. Kita juga akan menyertakan faktor-faktor yang mendukung yang dapat diandalkan untuk mencapai tujuan kita. Firman Tuhan mengingatkan kita agar kita tidak mengandalkan diri yang bisa (mampu) melakukan segala hal yang kita rencanakan. Kita diingatkan bahwa Tuhan yang lebih berkuasa. Terlebih ketika manusia merasa sombong akan kemampuannya, maka Tuhan sendiri yang akan menghancurkan. Firman Tuhanhari ini menjadi peringatan bagi kita agar kita melihat bahwa Allah-lah yang lebih berkuasa atas bumi ini. Allah adalah hakim yang adil yang akan mengadili bumi sampai ke ujung-ujungnya, serta ia yang memberi kekuatan kepada raja-raja yang Ia angkat. Serta mengurapi tanduk kekuatan orang yang dipilihNYa. Jadi, marilah kita renungkan bahwa kita terlalu yakin akan kemampuan, kekuatan, kedudukan, kepandaian kita akibatnya kita lupa mengandalkan dan melibatkan Tuhan. Kita lupa bahwa faktor pengasihan Allah sajalah kita bisa berencana. Maka, melalui firman Tuhan hari ini, kita diajak agar senantiasa menyertakan Tuhan dalam segala rencana-rencana kita untuk menjamin kepastian rencana kita pada kuasa Allah, Amin.

BE.No.187:1 “Denggan do panogum”
Denggan do panogum ale Jahowa, di angka na pinarmahananMi.Tagamon bahenonMu ma na roa, so tarbunihon Ho do burjuMi, jotjot suhar do pambahenanMi, di roha ni na so tumanda Ho, alai marhite sian i do ro, tu hatiuron na tinoguMi.

DOA
Ajarlah kami senantiasa untuk mejaminkan semua rencana kami kedalam kuasaMU. Amin.

Selamat pagi dan selamat beraktifitas

TUHAN MEMBERKATI
Bvr.Relita Simangunsong

RENUNGAN HKBP AEKKANOPAN, SELASA, 26 JANUARI 2021

Aku, Akulah TUHAN dan tidak ada juruselamat selain dari pada-Ku.” (Yes.43:11.)

JURUSELAMAT SATUSATUNYA

Firman Tuhan pada hari ini merupakan teguran keras dari Tuhan Allah pada bangsa Israel dan menjelaskan mengapa mereka dihukum dalam pembuangan Babel. Tuhan melalui Yesaya menegaskan tidak ada satupun ilah/tuhan di dunia seperti Tuhan Allah yang sanggup untuk menolong dan menyelamatkan Israel. Adalah salah besar kalau secara politis bangsa Israel berlindung pada Mesir dalam menghadapi Babel. Terlebih, Israel dalam hal kerohanian banyak menyerong dari jalan Tuhan karena tertarik dengan konsep ilah bangsa asing yang dianggap bisa melindungi. Karena itu, bangsa Israel yang kini meratap perlu dengan sungguh menyambut sebentar lagi anugerah pengampunan dan keselamatan dari Tuhan Allah.Firman Tuhan pada hari ini mengajak kita untuk melihat dan membuktikan sendiri apakah ada di luar Allah yang mampu menyelamatkan dan menolong kita di tengah tantangan dan penderitaan? Dari dahulu kala, umat percaya di sepanjang segala abad sudah membuktikan kuasa penyertaan Tuhan yang luar biasa. Oleh karena itu, marilah kita tetap mengandalkan Tuhan saja di sepanjang kehidupan kita di dunia.

BE No.262:1 Jahowa Tuhanki

Jahowa Tuhanki,Ho mual ni na denggan.Sitompa sasude,silehon hangoluan. sai lehon ma di au,pamatang na hipas, maringan ma di au, baen roha na ias.

DOA
Bapa, berilah kami keteguhan hati, supaya kami tidak tergoda oleh rayuan dunia ini. Tetapi, kami tetap mengandalkan-Mu, karena Engkaulah satu-satu Juruselamat kami. Amin*

Selamat pagi dan selamat beraktifitas

TUHAN MEMBERKATI
Bvr.Relita Simangunsong

RENUNGAN HKBP AEKKANOPAN, SENIN, 25 JANUARI 2021

Dosaku kuberitahukan kepada-Mu dan kesalahanku tidaklah kusembunyikan; aku berkata: “Aku akan mengaku kepada TUHAN pelanggaran-pelanggaranku, “dan Engkau mengampuni kesalahan karena dosaku. Sela” (Mzm.32:5)

MENGAKU SALAH DIHADAPANNYA

Proses penegakan hukum di era teknologi dan informasi seperti saat ini sangatlah rumit. Di satu sisi, hal yang salah bisa menjadi benar apabila didukung oleh mayoritas orang. Dan hal benar bisa menjadi salah bila ditentang oleh mayoritas orang. Akan tetapi, kita sebagai umat percaya harus tetap bersikap benar sesuai dengan firman Tuhan. Konteks firman Tuhan saat ini merupakan kesaksian dari Daud tentang pergumulannya akan dosa yang telah dilakukan ketika dia tidak dapat mengendalikan dirinya. ketika ia jatuh hati kepada Batsyeba, sehingga dengan sengaja merencanakan kematian Uria di medan perang. Rasa bersalah membayangi Daud sekian waktu lamanya setelah Tuhan menunjukkan amarah-Nya pada Daud. Bagi seluruh anggota kerajaan, hal itu tidak masalah, karena seorang raja memiliki kewenangan apapun di dalam tugasnya. Akan tetapi, Daud tidak dapat bersembunyi dari Tuhan. Karena itu, di dalam rasa menyesalnya, Daud tetap berupaya terhubung dengan Tuhan. Ia mengakui sejujurnya kesalahan dosanya di hadapan Tuhan. Sampai di suatu saat, rasa penyesalan Daud diterima oleh Tuhan.  Saat itulah, Daud bermazmur dan bersukacita karena Tuhan mau mengampuni kesalahannya.Hal yang dapat kita refleksikan dari firman Tuhan saat ini adalah pentingnya mengakui seluruh dosa pelanggaran kita kepada Tuhan secara terbuka. Kita jangan pernah mencari alasan untuk menghindari atau membela diri atas dosa yang kita lakukan. Ketika kita dianugerahkan-Nya pengampunan dosa itu, maka hidup kita akan kembali bersukacita di dalam Tuhan.

BE.NO 683:1 Diadopanmu Jesus

DiadopanMu Jesus,lea tutu do diringkon.dibaen godang ni dosangkon diadopanMu Jesus

DOA
Ya Tuhan, kami adalah orang berdosa yang sebenarnya tidak layak di hadapan-Mu. Berilah kami pengampunan sesuai dengan janji kasih anugerah yang Engkau berikan pada kami.Amin.

Selamat pagi dan selamat beraktifitas

TUHAN MEMBERKATI
Bvr.Relita Simangunsong